Hmm Pake Linux ? Gak Masalah !!!

Gak terasa udah sebulan saya mengubah OS saya dari Windows XP ke linux. Sebenarnya dari jaman kuliah dulu saya sudah berkali-kali mencoba linux (10 or 11thn dah lupa). Sudah berbagai macam distro linux saya coba, mulai dari Redhat, Suse, Gentoo, Freespire, Knoppix, Mandriva, Ubuntu dan masih banyak yang lainnya. Yang agak lama saya pakai adalah Suse yang bertahan hampir 3 hari lebih. Sedangkan yang laen gak bertahan lebih dari satu hari sebelum saya ganti balik ke Windows. Sebenarnya mencoba memasang Linux di komputer bukan untuk gaya-gayaan, terbukti saya dengan tekun dan sabar menunggu paket Ubuntu saya yang saya pesan dari  website Ubuntu (ya gratislah) walaupun dengan jumlah yang mengikuti nafsu (20 pcs buat apa ya?). Waktu datang saya pasang dan langsung saya hapus. Kenapa ?

Karena banyaknya ketergantungan yang istilah kerennya reprosities yang nota bene saya harus online dan download berpuluh-puluh mega, save as gambar  aja mau nangis liat sisa pulsa, belum lagi leletnya.Makanya yang paling lama dulu adalah SuseLinux, karena saya punya CD repro-nya. Tapi itu sekitar tahun 2002,Linux Suse 9 kalo nggak salah. Ubuntu yang waktu dulu belum begitu populer saya langsung uninstall begitu tahu untuk  jalankan file MP3 saya harus install lagi macem-macem yang bikin kepala saya mumet.

Okeh terus distro linux apaan lagi yang saya coba kok bisa bertahan agak lama (sampai sekarang masih pake). Kebetulan ketika jalan-jalan di dunia maya nyari software gratisan free en open source buat windows, saya nyantel di salah satu distro linux turunan Ubuntu yaitu LinuxMint. Koq bisa? sebab menurut empunya, saya tinggal  install en pake gak usah bingung-bingung nginstall ini-nginstall itu. Tinggal pake aja. Akhirnya saya download file ISO-nya (download katanya mahal? ya itu kan tahun 2002, secara sekarang 2009 ada RT-RW net yang murah en kenceng), saya burn dan coba jalankan live CD-nya. Bener selain tampilan yang lebih mentereng dari WinXP atau Vista (seperti kebanyakan X-Server linux sekarang) wireless network saya langsung detect, buka firefox gak perlu macem-macem langsung jalan semua plugin ehm terutama buat streaming pideo lah. Buat multimedia dan muter film sudah tersedia out of the box, buat kerja apalagi enax en ringans.

Untuk menginstalasi aplikasi laen dan game (sekarang dah banyak game yang seru di Linux loh terutama yang genre first person shooter) memang masih memerlukan koneksi  internet, tapi cukup lewat aplikasi MintInstall pilih softwarenya pencet install. Selain cara ini dengan memakai repro Ubuntu juga bisa misalnya dengan APT-Get karena LinuxMint masih turunannya juga.

Tampilan LinuxMint dengan foto cewek

Tampilan LinuxMint dengan foto cewek

Nilai plus karena buat pemula sama sekali nggak ribet dan gak banyak settingan yang harus kita lakukan dengan manual (walaupun untuk menyimpan resolusi desktop yang saya pake biar gak balik ke-default sempet nyusahin karena tetep aja kutak-katik) secara keseluruhan recommended lah buat orang awam seperti saya. Untuk alternatif dari produk Microsoft saya rekomendasikan. Intinya suka pake MS, mampu beli silahkan lanjutkan pake MS. Suka MS gak punya duit sangat saya rekomendasikan ganti ke sini. Punya duit gak suka MS atau pengen alternatif?  LinuxMint layak dicoba.Yang saya coba adalah LM7 codename Gloria,url-nya http://www.linuxmint.com

Bermain PSX emulator di LM7 sebenernya bisa full screen tapi biar keliatan aja kalo di Linux

Bermain PSX emulator di LM7 sebenernya bisa full screen tapi biar keliatan aja kalo di Linux

It’s depend on yourself to try !!!

Next try distro turunan Ubuntu laen dari Indonesia Blank-On Linux 5.0: Nanggar

Iklan